Setiap orang tua tentu memiliki cara berbeda dalam mendidik dan mendisiplinkan anak, salah satunya yang paling sering terjadi di kalangan para orang tua adalah dengan cara memukul. Entah itu memukul badan, pantat, atau kepala anak. Hal ini sering dilakukan oleh beberapa orang tua, apalagi jika anak mereka sulit diatur, keras kepala, dan suka berbuat nakal.

Para orang tua beranggapan bahwa memukul anak dapat memberikan efek jera pada mereka. Anak akan lebih patuh dan tidak mengulangi kesalahannya lagi di lain waktu. Namun, taukah Anda jika cara tersebut adalah SALAH BESAR.

Mendidik anak dengan cara seperti ini justru memberi akibat buruk untuk anak. Dikutip darivemale.com menyebutkan bahwa sebuah penelitian meta-analisis mengenai memukul pantat pada anak yang dilakukan selama lima dekade menunjukkan bahwa semakin sering anak dipukul, semakin besar keinginan anak menentang orangtuanya.

Penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Family Psychology ini menekankan bahwa kebiasaan memukul anak bisa memberi pengaruh buruk bukan hanya secara sikap tapi juga pemikiran. Dari pengalaman buruk yang mereka alami, pada akhirnya mereka juga membentuk pemikiran yang sama terhadap orangtuanya.

Para peneliti mengatakan bahwa anak-anak yang mendapat perlakuan kekerasan dari orangtuanya juga mengalami gangguan kesehatan mental, kesulitan dalam hal kognitif dan mengembangkan sikap anti-sosial serta agresif berlebihan.

Para ahli dan pemerhati anak menyetujui hal ini, penelitian lain yang dilakukan Elizabeth Gershoff, profesor human development and family sciences dari The University of Texas juga menarik kesimpulan yang hampir sama.

Bahkan sikap dan pemikiran akibat kebiasaan memukul ini berkembang hingga dewasa. Orang dewasa yang dulunya mendapat perlakuan pemukulan saat kecil akan cenderung melakukan hal yang sama pada anaknya.

Perlakuan memukul sebagai teknik mendisiplinkan anak sebaiknya dihentikan dari sekarang, karena sebenarnya ada banyak cara manusiawi yang bisa dilakukan untuk memberi pengajaran yang baik pada anak.

Tujuannya memang baik, untuk mengatur dan mendisiplinkan anak, namun caranya yang kurang tepat. Mengajarkan anak dengan kekerasan justru akan memberikan pengalaman buruk untuk anak, dan mengganggu kesehatan mental mereka.

Untuk itu, ayah/bunda yang selama ini sering memukul anak untuk kesalahan yang mereka perbuat, sebaiknya mulai sekarang, ubahlah kebiasaan itu. Kalian tentunya tidak ingin kan jika anak-anak yang kalian sayangi tumbuh menjadi pribadi berwatak keras, kasar, dan suka menyakiti orang lain? Semua itu dimulai dari sekarang dan dari lingkungan yang paling dekat dengan anak, yaitu keluarga atau orang tuanya. Semoga kita bisa menjadi orang tua yang bijak dan dapat menjadi panutan untuk anak-anak kita.

Sumber: http://www.wajibbaca.com

Artikel Terkait

Selamatkan Perempuan dan Anak, Kemen PP dan PA Terapkan Strategi 3Ends TRIBUNNEWS.COM – Sepanjang tahun 2016, sejumlah kasus pelecehan dan kekerasan kepada perempuan dan anak kian marak. Peningkatan ini tentu membuat masyarakat semakin resah dan berharap ketidakadilan serta kejahatan terhadap pe...
Ini 6 Peran Ibu dalam Keluarga Menjadi Seorang Ibu Bukan Hal Mudah, Ini 6 Peran Ibu dalam Keluarga Kita tentunya harus memberikan apresiasi yang tinggi untuk pada ibu hebat di Tanah Air. Mengapa? Karena menjadi seorang ibu bukan pekerjaan yang mudah. Ib...
Hari Keluarga Nasional 29 Juni 2017 Setelah 24 tahun, peringatan Hari Keluarga Nasional (HARGANAS) akhirnya kembali ke rumahnya, Lampung. Dalam sejarahnya, Hari Keluarga Nasional pertama kali dicetuskan pada tahun 1993 di Provinsi Lampung. Dan, pada tahun...
Taman Kota Dibangun untuk Memelihara Keutuhan Keluarga Tingginya angka perceraian lebih disebabkan kurangnya waktu yang berkualitas antara suami istri dan keluarga serta kurang terbangunnya keluarga yang utuh. Oleh karena itu Pemerintah Kota Bogor  berupaya semaksimal mungkin unt...
Resolusi 2017: 5 Trik Agar Balita Tak Kecanduan Gadget Foto : ISTOCK Mari lebih kreatif mengajak anak bermain di luar. Usia balita adalah fase eksplorasi anak dengan lingkungan, lo. Jangan sampai disia-siakan. Fenomena anak dan gadget yang sulit dipisahkan memang bukan lagi...

Leave a Reply

Your email address will not be published.