Kekerasan yang terjadi terhadap anak-anak dan perempuan saat ini masih marak terjadi, seperti kekerasan fisik, kekerasan psikis, kekerasan seksual, dan bullying adalah hal-hal menyangkut kekerasan yang patut diwaspadai. Selain itu, relasi yang berkembang di lingkungan anak-anak remaja harus dibentengi agar tidak terjebak dalam perilaku yang saat ini banyak dilaporkan, yaitu Kekerasan Dalam Pacaran (KDP).

Hal itu Netty sampaikan saat menghadiri acara Masyarakat Berliterasi, Kekerasan Tak Terjadi di Aula Kantor Dispusipda, Bandung, Selasa (18/04). Dalam acara tersebut, Netty didampingi oleh Kadis Dispisipda, Tati Iriani.

“Pangkal permasalahan itu yang akan kita dekati dengan pembentukan komunitas ibu bercerita”, ujar Netty

Sebagai Bunda Literasi Jawa Barat, Netty mengatakan komunikasi yang dilakukan oleh seorang ibu kepada anak-anaknya bisa memberikan informasi, wawasan dan upaya pencegahan pada anak agar tidak terjebak dalam berbagai perilaku dan tindakan kekerasan.

“Bagaimanapun ketika ibu bercerita, artinya ada komunikasi antara ibu dan anak, tidak tereduksi oleh alat komunikasi, yang artinya masih ada ruang orang tua berhadapan langsung dengan anak-anak, ada jam tatap muka langsung”, jelas Netty.

Netty menambahkan, melihat secara fisik atau langsung perkembangan dan perubahan perilaku dan fisik anak sangat penting. Komunikasi yang harus dibangun orang tua pun harus dialogis dan dua arah. Itulah salah satu alasan didorongnya pola pengasuhan ibu bercerita, karena pola pengasuhan ini tidak menggurui dan tidak memarahi, tetapi lebih dengan cara menggambarkan sebuah situasi yang berisikan pesan moral.

Dengan dibentuknya komunitas ibu bercerita, informasi harus mulai dicari, digali dan didorong agar ibu-ibu memiliki pengetahuan dan informasi yang dibutuhkan oleh anggota keluarga khususnya anak-anak, agar bisa membentengi dirinya sendiri dari berbagai pengaruh dan unsur-unsur destruktif di era globalisasi, lanjut Netty.

Di akhir wawancara, Netty berharap kesadaran literasi yang dibangun kepada masyarakat, mampu memberikan benteng bagi keluarga dan seluruh lapisan masyarakat khususnya anak-anak dan perempuan dari berbagai tindak kekerasan.

Sumber: jabarprov.go.id

Artikel Terkait

Boyke: Ketimbang Dikebiri, Predator Seks Lebih Baik Ditembak Mati Pemilik Klinik Pasutri Dr Boyke Dian Nugraha REPUBLIKA.CO.ID, Seksolog Dr Boyke Dian Nugraha menilai hukuman kebiri dalam Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) Nomor 1 tahun 2016 tak akan efektif untuk me...
Kesepian Lebih Berbahaya dari Obesitas! KESEPIAN dan kurangnya interaksi sosial lebih berbahaya daripada merokok 15 batang sehari dan lebih buruk dari obesitas. Hal tersebut terungkap berdasarkan sebuah studi yang baru-baru ini dilakukan Universitas Brigham Young, ...
BAHAYA! Inilah Kumpulan Video Hashtag Skip Challenge yang Sedang Viral Tentang bahaya Skip Challenge silakan lihat videonya di bawah ini. https://www.youtube.com/watch?v=FO8czTG8INQ&rel=0 Media sosial selalu dihebohkan oleh tantangan atau challenge terbaru yang diikuti oleh para remaja, yang...
Banyak Main Gadget, Picu Anak Jadi Autis Direktur Autisme Care Center, Juju Sukmana mengatakan Anak Berkebutuhan Khusus (ABK) yang menderita Autis terkadang terjadi sejak lahir. Namun dalam perkembangannya kini, anak hingga usia lima tahun memiliki kemungkinan menya...
Balita Membantah, Orangtua Jangan Merasa Paling Benar Ketika Balita Sudah Mulai Membantah, Orangtua Jangan Merasa Paling Benar dan Paling Tahu Segalanya Anak sudah mulai punya ego sendiri dan mulai membantah?  Pada anak  umur 1 – 3 tahun memang ditandai dengan serba membantah...

Leave a Reply

Your email address will not be published.