Kasus Jamaludin Muhammad (6 tahun), bocah asal Garut, Kampung Cisante, Desa Cikarang, Kecamatan Cisewu yang kedua tangannya harus diamputasi karena remuk masuk dalam mesin penggiling bata, menjadi perhatian semua pejabat. Salah satunya, Ketua Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A), Netty Prasetyani yang mengunjungi Jamal di Ruang Kemuning RSUP Hasan Sadikin, Kamis (26/1).

“Kasus ini, tak hanya menjadi pelajaran berharga bagi orangtuanya. Tapi, harus jadi pelajaran bagi semua orang tua yang memiliki anak kecil harus terus waspada,” ujar Netty.

Menurut Netty, semua orang tua harus memberikn pengawasan yang ketat pada anaknya. Apalagi, saat anaknya usia balita belum mengetahui bahaya yang ada di hadapannya. “Orang tua harus benar-benar memerhatikan anaknya apalagi kalau di sekitarnya ada mesin yang membahayakan atau senjata tajam harus diperhatikan dengan baik,” katanya.

Netty berharap, keluarga korban maupun masyarakat bisa mengambil hikmah dan pelajaran untuk terus memberikan perlindungan pada anaknya baik fisik maupun psikis di lingkungannya. “Di rumah sendiri saja, potensi kecelakaan masih ada. Jadi ini, faktor yang menyebabkan kecelakaan ini memang banyak,” katanya.

Menurut Netty, setiap anak kondisinya memang berbeda-beda. Jadi, orang tua pun harus memberikan pengawasan yang berbeda sesuai kondisi anaknya. Karena, ada anak yang aktif dan super aktif. “Jamal ini, anaknya kebetulan memang aktif,” katanya.

Jari Tengah Kakek Jamal Ikut Putus Saat Menolong Cucunya

Jamaludin Muhammad (6 tahun), adalah bocah asal Garut, Kp Cisante, Desa Cikarang, Kecamatan Cisewu sudah empat hari menghuni ruangan Ruang Kemuning RSUP dr Hasan Sadikin. Anak tersebut, telah menjalani operasi amputasi tangan kanannya pada Sabtu (21/1) lalu karena tangannya remuk masuk dalam mesin penggiling bata.

Namun, dalam insiden tersebut tak hanya Jamal yang kehilangan tangannya. Kakek Jamal, bernama Holidin (45 tahun), satu ruas jari tangannya ikut potong terkena mesin penggiling bata tersebut.

“Waktu Jamal tangannya masuk ke mesin penggilangan saya langsung matikan mesin. Lalu saya menolong mengambil Jamal, tapi satu ruang tangan bagian tengah saya putus,” ujar Holidin kepada wartawan, Kamis (26/1).

Holidin mengatakan, kejadian tersebut berlangsung cukup cepat hanya sekitar dua detikan. Namun, karena mesin penggiling bata tersebut besar jadi tangan Jamal cucunya yang sebelah kiri langsung tergilas. Begitu juga, tangan sebelah kanannya sudah remuk.

“Ayahnya, terpaksa membawa Jamal ke tempat kerja karena di rumah ga ada yang jaga. Ibunya, baru melahirkan bayi,” katanya.

Menurut Holidin, sebelum kejadian tersebut, sebenarnya Ia melihat Jamal pernah akan memasukan tanggannya ke mesin tersebut. Namun, Ia langsung mencegahnya. “Saya pikir, setelah dicegah cucu saya nurut. Ternyata, dia memasukan lagi tangannya saat saya lengah,” katanya.

Sehari-hari, menurut Holidin, cucunya memang sangat aktif. Rasa ingin tahunya, sangat tinggi. Padahal, walaupun sudah berusia 6 tahun Jamal selama ini susah berbicaranya tak lancar. “Jamal cuma bisa bilang satu atau dua kata saja. Pernah masuk TK berhenti karena anaknya benar-benar aktif,” katanya.

Holidin mengatakan, walaupun kedua tangannya diamputasi, tapi Jamal jarang menangis. Selama dirawat, Jamal hanya mengeluh tak mau makan makanan rumah sakit. Ia, hanya mau makan baso. “Makanan favoritnya baso, jadi minta baso terus,” katanya.

Sumber: republika.co.id

Artikel Terkait

Pelatihan Sistem Perlindungan Anak se-Jawa Barat Angkatan kedua Kegiatan dilaksanakan tanggal: 18 - 21 Oktober 2017 Tempat : Hotel Puri Khatulistiwa Peserta : 22 Kab/Kota dari Kab.Karawang, Kab.Purwakarta, kab.Majalengka, Kab.Indramayu, Kab.Cirebon, Kab.Bogor, Kab.Ciamis, Kab.Sukabumi...
Modus Prostitusi Anak Semakin Canggih, Via Aplikasi Online Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) menilai saat ini modus prostitusi yang melibatkan anak-anak telah semakin canggih. Hal itu lantaran adanya 18 aplikasi ‎yang digunakan komunitas gay untuk mengeksploitasi anak. Kasus ...
Counting Down 222 Hari Menuju PON XIX Jabar Acara hitung mundur (counting down) jelang pelaksanaan Pekan Olah Raga Nasional (PON) XIX/2016 dilaksanakan setiap bulan. Hal tersebut diungkapkan Wakil Ketua Umum Panitia Besar (PB) PON XIX/2016, Deddy Mizwar atau akrab disa...
Jokowi: Pendidikan Karakter Perlu Diperkuat BANDUNG – Presiden RI Joko Widodo menegaskan jika pendidikan karakter khususnya anak-anak sekolah harus diperkuat. Sehingga ia mengeluarkan Peraturan Pemerintah (PP) tentang pendidikan karakter belum lama ini. “K...
Kelompok Perempuan Dorong 3 Maret Sebagai Hari Kebaya Nasional Busana tradisional perlu diangkat agar bisa digunakan sehari-hari. Komunitas Perempuan Berkebaya mendorong tanggal 3 Maret sebagai Hari Kebaya Nasional. Tujuannya agar seluruh masyarakat ikut melestarikan kebaya. “Kami pen...

One Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.