CIREBON, (PR).- Sedikitnya 350 anak dan perempuan setiap hari menjadi korban kekerasan di seluruh Indonesia. Angka tersebut bahkan bukan angka yang sesungguhnya, tetapi hanya jumlah kasus yang dilaporkan. Padahal kasus kekerasan yang menimpa anak dan perempuan yang tidak dilaporkan dipastikan lebih banyak, ketimbang yang dilaporkan.

Menurut Ketua Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) Jabar, Netty Prasetyani Heryawan, salah satu perangkat yang diharapkan bisa menjadi garda depan dalam penanganan anak dan perempuan korban kekerasan adalah rumah sakit.

“Jumlah kasus kekerasan terhadap anak dan perempuan di Indonesia yang dilaporkan 350 kasus per hari, itu berarti setiap jam ada dua sampai tiga kejadian. Itu sudah angka yang sangat mengkhawatirkan, padahal itu hanya kasus yang dilaporkan, yang tidak dilaporkan lebih banyak lagi,” kata Netty saat peresmian RS Permata Cirebon di Jalan Tuparev, Kota Cirebon Minggu 22 Januari 2017.

Untuk itu, Netty meminta agar RS Permata Cirebon segera menyediakan fasilitas Pusat Pelayanan Terpadu (PPT).

Sampai saat ini, katanya, dari sekian banyak rumah sakit milik pemerintah dan swasta yang ada di Jabar, baru ada tiga yang memiliki fasilitas PPT. Ketiga rumah sakit tersebut yakni RSUD Gunungjati Cirebon, RS Al Ihsan Bandung dan RS Hasan Sadikin Bandung. “Padahal sesuai ketentuan, rumah sakit wajib memiliki fasilitas PPT,” katanya.

Netty berharap, pelayanan yang diberikan kepada korban kekerasan perempuan dan anak, juga bisa gratis seperti di RSUD Gunungjati.

Sementara itu, Srini Piyanti, psikolog yang menangani bidang layanan rehabilitasi sosial PPT RSUD Gunungjati menyebutkan, ada lima jenis pelayanan yang disediakan PPT yakni penanganan pengaduan atau laporan korban kekerasan terhadap perempuan dan anak, pelayanan kesehatan bagi perempuan dan anak korban kekerasan, rehabilitasi sosial bagi perempuan dan anak korban kekerasan, penegakan dan bantuan hukum bagi perempuan dan anak korban kekerasan serta pemulangan dan reintegrasi bagi perempuan dan anak korban kekerasan.

“Tim PPT juga melibatkan sejumlah tenaga profesi baik di RSUD Gunungjati maupun institusi di luar. Selain dokter umum, bidan dan perawat, sejumlah dokter spesialis, seperti bedah, kandungan, jiwa dan anak juga aktif terlibat,” katanya.

Menurutnya, PPT memberikan pelayanan bagi korban kekerasan pada perempuan dan anak dengan mengedepankan pelayanan yang komprehensif dan holistik meliputi medis atau medikolegal, psikologis, sosial dan pendampingan hukum.
Menurutnya, selain memberikan pelayanan yang meliputi pendampingan psikologis, advokasi serta informasi terhadap perempuan dan anak yang mengalami kekerasan, PPT juga bertujuan membangun gerakan bersama untuk mencegah dan menghapus tindakan kekerasan terhadap perempuan dan anak.

Selama ini, pelayanan yang diberikan PPT tidak dibatasi wilayah kerja maupun hukum.***

Artikel Terkait

Ini Cara agar Remaja Tidak Salah Berteman Mempunyai anak usia remaja terkadang memunculkan dilema tersendiri. Semakin kompleksnya hubungan pertemanan saat remaja, terkadang membuat orang tua harus berpikir keras bagaimana harus bertindak. Sejumlah studi telah menu...
BNN akan Masukkan Tembakau Gorila ke UU Narkotika Ilustrasi tembakau (Foto: Thinkstock) Badan Narkotika Nasional (BNN) memberi penjelasan mengenai tembakau gorila. BNN menyebut tembakau gorila merupakan campuran antara tembakau atau rokok dan ganja sintetis. "Ini tem...
Mien Uno: Perempuan Indonesia is Backbone of The Nation "Perempuan harus berdaya jangan ada self empowerment atau hambatan sosial dan budaya sehingga akan jadi roll mode dunia (teladan, sabar, percaya diri, daya juang, pengorbanan)". Demikian disampaikan oleh Ibu Mien Uno, salah s...
Sekolah Ramah Anak – Sebuah Panduan Sederhana Gambaran umum tentang sekolah ramah anak. Sekolah yang ramah anak merupakan institusi yang mengenal dan menghargai hak anak untuk memperoleh pendidikan, kesehatan, kesempatan bermain dan bersenang, melindungi dari kekerasa...
7 Tanda Si Pacar Melakukan Kekerasan Kekerasan identik dengan pemukulan, penamparan dan sebagainya yang berhubungan dengan fisik. Kekerasan tidak selamanya berhubungan dengan fisik, namun kekeran juga bisa berhubungan dengan emosi bahkan ekonomi. Sudah banyak ya...

Leave a Reply

Your email address will not be published.