Blue Whale Challenge merupakan sebuah permainan online yang berasal dari media sosial. Permainan ini sangat kontoversial dan berbahaya karena mengajak pesertanya untuk melukai diri sendiri hingga bunuh diri.

Permainan ini menghebohkan publik dunia setelah sebuah laporan menyebut 130 remaja di Rusia bunuh diri karena mengikuti permainan ini. Pakar kesehatan jiwa dari Klinik Psikosomatik RS Omni Alam Sutera, dr Andri, SpKJ, FAPM pun mengingatkan para remaja untuk tidak ikut-ikutan permainan ini.

“Memang tidak semua remaja bisa dan melakukan hal ini, karena kan tugasnya melukai diri sendiri. Namun mereka yang memiliki gangguan depresi atau gangguan kepribadian ambang (borderline personality disorder -red) sangat rentan, bukan hanya menyakiti diri sendiri namun juga bunuh diri,” tutur dr Andri kepada detikHealth.

Secara ringkas, Blue Whale Challenge merupakan permainan yang menuntut pesertanya melakukan 50 tugas. 50 Tugas tersebut terdiri dari menggambar ikan paus di pergelangan tangan atau kaki menggunakan benda tajam seperti silet, menonton film horor sepanjang hari, dan selanjutnya di hari ke-50, mereka dituntut untuk mengakhiri hidup.

Bagi pengidap gangguan kepribadian ambang, menyakiti diri sendiri merupakan cara untuk mengurangi sakit hati akibat banyaknya penolakan yang terjadi. Tanpa ditantang pun menurut dr Andri, pasien gangguan kepribadian ambang bisa menyakiti dirinya sendiri.

Dikatakan dr Andri, Blue Whale Challenge sejatinya adalah ajakan bunuh diri yang dibalut permainan. Dilihat dari tugas-tugas yang diberikan, peserta akan melukai diri sendiri dan perlahan-lahan membuat dirinya menjadi depresif sehingga di hari terakhir mau melakukan bunuh diri.

“Ini kan tidak benar karena yang dianggap menang adalah mereka yang berhasil bunuh diri. Padahal Hari Kesehatan Sedunia tahun ini mengambil tema Depression: Let’s Talk,” tambah dokter yang aktif di twitter lewat akun @mbahndi ini.

Ia pun menekankan kepada para remaja yang memiliki gejala depresif untuk tidak ragu mencari pertolongan profesional dengan pergi ke psikiater atau psikolog. Dengan begitu, gejala depresi yang muncul bisa ditangani sebelum terlambat.

Sumber: http://health.detik.com/read/2017/05/03/120320/3490376/763/ini-alasannya-blue-whale-challenge-sangat-berbahaya-bagi-remaja

Artikel Terkait

Gubernur Lantik Pejabat Eselon di Halaman Gedung Sate BANDUNG-Sebagai tindak lanjut pengisian pada SOTK baru, Gubernur Ahmad Heryawan untuk keduakalinya melantik para pejabat eselon II dan III di Lingkungan Pemerintah Provinsi Jawa Barat, Senin (9/1), bertempat di Halaman Gedung...
HUT Jabar, Demiz: Tunjangan Guru Harus Naik BANDUNG-Wakil Gubernur Jawa Barat, Deddy Mizwar mengatakan, pada  peringatan hari jadi ke-72 Provinsi (Pemprov) Jawa Barat ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, Khususnya di bidang pendidikan termasuk Tunjangan ...
Modus Prostitusi Anak Semakin Canggih, Via Aplikasi Online Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) menilai saat ini modus prostitusi yang melibatkan anak-anak telah semakin canggih. Hal itu lantaran adanya 18 aplikasi ‎yang digunakan komunitas gay untuk mengeksploitasi anak. Kasus ...
Aher Minta Kinerja PNS Tetap Optimal Selama Ramadhan Pemerintah provinsi mengatur jam kerja baru bagi pegawai negeri sipil (PNS) selama bulan suci Ramadhan. Para PNS mendapat pengurangan jam kerja saat bulan puasa. Meski demikian, Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan mengimbau...
Netty Kampanye Tolak Kekerasan Lewat Majelis Taklim Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi Jawa Barat Netty Heryawan mengatakan nikmat Allah SWT tak terhingga untuk disyukuri. Namun masih banyak orang hanya bersyukur ketika diberi kesenangan dibandingkan dalam kesusahan. “Seperti...

Leave a Reply

Your email address will not be published.