Ketua Kontingen PON XIX 2016 Jawa Barat, Mayjen TNI Hadi Prasojo menyatakan, berbagai permasalahan yang terjadi dalam penyelenggaraan PON XIX bisa menjadi pelajaran bagi kita semua untuk kedepan lebih baik.

“Adanya riak-riak kecil atau protes dari atlet maupun ofisial dan ketidakpuasan penonton dalam pertandingan dimana-mana pasti ada, kita berharap ini pelajaran bagi kita dan bisa di eliminir,” ucapnya.

Namun yang penting menurut Mantan Pangdam III Siliwangi ini, bagaimana para atlet ini bisa memaksimalkan kemampuan prestasinya untuk selanjutnya mewakili bangsa Indonesia di pentas yang lebih tinggi dan kepada media juga bisa membuat profil para atlet yang berpestasi hingga dia bisa meraih yang terbaik di tingkat nasional.

“Kita perlu tahu bagaimana seorang atlet bisa meraih medali emas dengan prestasinya dan ini bisa menjadi contoh atau pelajaran bagi generasi kemudian,” katanya. (Parno)

Artikel Terkait

Netty: Kita Akan Bentuk Komunitas Ibu Bercerita Kekerasan yang terjadi terhadap anak-anak dan perempuan saat ini masih marak terjadi, seperti kekerasan fisik, kekerasan psikis, kekerasan seksual, dan bullying adalah hal-hal menyangkut kekerasan yang patut diwaspadai. Selai...
Gubernur Lantik Pejabat Eselon di Halaman Gedung Sate BANDUNG-Sebagai tindak lanjut pengisian pada SOTK baru, Gubernur Ahmad Heryawan untuk keduakalinya melantik para pejabat eselon II dan III di Lingkungan Pemerintah Provinsi Jawa Barat, Senin (9/1), bertempat di Halaman Gedung...
Ini Cara Ajari Anak Melindungi Diri dari Pedofilia Anak-anak selalu menjadi incaran para paedofil yang berujung pada kekerasan seksual. Oleh karena itu, tugas utama orangtua adalah melindungi si kecil dari para predator seks yang dapat menghancurkan masa depan anak. Psikia...
Cara Melatih Anak Agar Bisa Jadi Pendengar yang Baik Orangtua Jadi Pendengar yang Buruk, Maka Anak Akan Menjadi Pendengar yang Buruk Pula, Ini Cara Melatih Anak Agar Bisa Jadi Pendengar yang Baik Kadangkala kita sebagai orang tua tanpa sadar melakukan sesuatu yang seharusnya...
Netty: Kejadian Jamal Harus Jadi Pelajaran Semua Orang Tua Kasus Jamaludin Muhammad (6 tahun), bocah asal Garut, Kampung Cisante, Desa Cikarang, Kecamatan Cisewu yang kedua tangannya harus diamputasi karena remuk masuk dalam mesin penggiling bata, menjadi perhatian semua pejabat. Sal...

Leave a Reply

Your email address will not be published.