http://jabarprov.go.id/assets/images/berita/gambar_24518.jpg

BANDUNG-Gubernur Ahmad Heryawan dalam sambutan pada peringatan HUT Ke-72 RI di Lapangan Gasibu, Kamis (17/8) mengungkapkan, bahwa Bangsa Indonesia mencapai kemerdekaannya dengan perjuangan mempertaruhkan jiwa dan raga, bersimbah darah dan air mata. Kemerdekaan tercapai karena berpadunya heroisme, patriotisme, keikhlasan, keimanan dan ketaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Kuasa dalam satu tarikan nafas.

Lanjut Ahmad Heryawan, oleh karena itu peringatan hari kemerdekaan ini sangat relevan kita jadikan sebagai momentum untuk terus memelihara dan menghidupkan nasionalisme dan patriotisme yang terus menyala, sebagai semangat pengabdian kepada negara dan bangsa yang tak pernah padam.

Di Provinsi Jawa Barat, kita bertekad mengisi kemerdekaan melalui pembangunan nyata dengan tekad : Jabar Ngahiji dan Jabar Kahiji. Kita bergotong royong, kerja bersama, dan bekerjasama, bersatu menjadi Jawa Barat yang utama dan pertama dan terdepan di Indonesia dalam melayani dan membahagiakan rakyat, yaitu terwujudnya, "Jawa Barat yang Lebih Maju dan Lebih Sejahtera, jelas Gubernur.

Menurut Gubernur Ahmad Heryawan, bahwa pelaksanaan pembangunan untuk mengisi kemerdekaan tidaklah semudah membalik telapak tangan. Untuk mewujudkan cita-cita kemerdekaan itu, kita menghadapi berbagai tantangan pembangunan. Tantangan yang harus kita hadapi dengan serius, antara lain : mengurangi angka pengangguran dan kemiskinan, meningkatkan laju pertumbuhan ekonomi dan daya beli masyarakat, menghilangkan konflik horizontal, pencegahan penyalahgunaan narkoba dan human traficking, serta mencegah berkembangnya radikalisme dan terorisme dan pornografi.

Kita harus berhasil mengatasi tantangan tersebut, tambah Ahmad Heryawan, karena keberhasilan menghadapi tantangan tersebut akan berdampak langsung kepada Tanah Air Indonesia secara keseluruhan. "Saya nyatakan demikian, karena posisi Jawa Barat  yang bersentuhan langsung dengan Ibu Kota Negara Jakarta, maupun karena faktor demografis (jumlah penduduk 47,4 juta jiwa atau 18,3 % dari total penduduk Indonesia).

Dalam amanatnya pula, Gubernur menyampaikan berbagai informasi tentang keberhasilan dalam pelaksanaan pembangunan, diantaranya, kontribusi Jabar terhadap pendapatan domestik bruto (PDB) nasional sebesar 14,33 %; kontribusi terhadap PDB sektor industri manufaktur sebesar 60 %; kontribusi penanaman modal asing terhadap nasional sebesaR 34,46 % dan kontribusi Jabar sebagai produsen nasional mencapai 17, 76 %. Kemudian, Jabar telah mencapai kemajuan untuk indeks pembangunan manusia (IPM) dimana untuk tahun 2016 mencapai angka 70,05.

Kemudian dikemukakan Ahmad Heryawan, bahwa laju pertumbuhan ekonomi (LPE) pada kisaran 5 persen dalam kurun waktu 2013 sampai triwulan 2 tahun 2017, dengan besaran angka PDRB sebesar 1.070 triliun rupiah pada tahun 2013 menjadi 1.652 triliun pada tahun 2016. LPE hingga triwulan kedua tahun 2017 mencapai 5.08 persen, lebih tinggi dari LPE nasional yang mencapai 5.01 persen.

Pemerintah Provinsi Jawa Barat juga berhasil menurunkan tingkat pengangguran terbuka, dari 12,08 % tahun 2008 menjadi 8,89 persen pada tahun 2016. Menurunkan angka kemiskinan dari 13,01 persen pada tahun 2008, menjadi 8,77 persen pada tahun 2016. Angka ini lebih rendah dari angka kemiskinan nasional yang mencapai 10,70 persen pada tahun 2016.

Dari berbagai kemajuan tersebut, menurut Ahmad Heryawan, merupakan bukti nyata hasil kerja bersama seluruh elemen masyarakat Jawa Barat dengan komitmen "reugreug pageuh repeh rapi".

Artikel Terkait

Waspadalah, Berikut 6 Kartun dan Animasi Populer Propagandakan LGBT! Beberapa waktu ini satu fenomena sosial di masyarakat yang tengah mendapat sorotan dari banyak pihak. Apalagi dengan munculnya beberapa kasus yang melibatkan artis kenamaan. Ya, fenomena sosial tentang LGBT memang menjadi ...
Apa ‘Blue Whale Challenge’ dan mengapa orang tua harus khawatir? Sejumlah pihak telah mengeluarkan peringatan kepada orang tua tentang 'permainan' media sosial yang dilaporkan terkait dengan kasus bunuh diri di Rusia. Blue Whale Challenge - begitu permainan ini populer disebut - dilapor...
PUSPA 2017, Bangun Sinergi Masyarakat Untuk Kesejahteraan Perempuan dan Anak Foto: Kementerian PPPA PUSPA merupakan wadah berkumpulnya berbagai Lembaga Masyarakat yang mencakup berbagai bidang, yaitu lembaga profesi dan dunia usaha, lembaga media, organisasi masyarakat, organisasi keagamaan, akad...
Jokowi: Pendidikan Karakter Perlu Diperkuat BANDUNG – Presiden RI Joko Widodo menegaskan jika pendidikan karakter khususnya anak-anak sekolah harus diperkuat. Sehingga ia mengeluarkan Peraturan Pemerintah (PP) tentang pendidikan karakter belum lama ini. “K...
DPR: Anggaran Negara Harus Adil Terhadap Kesetaraan Gender REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA -- Anggota Komisi I DPR RI Irine Yusiana Roba Putri menilai, untuk menghentikan kekerasan terhadap perempuan dan menciptakan kehidupan publik yang lebih adil bagi perempuan, kebijakan dan anggaran nega...

Leave a Reply

Your email address will not be published.