15 Hal Ini Penting Diajarkan Pada Anak Agar Anak Tumbuh Membanggakan Orangtuanya

Sebagai orangtua, tentu Anda ingin anak tumbuh dan berkembang menjadi pribadi yang sukses dan bisa dibanggakan.  Seperti dijelaskan di berikut hal-hal yang dapat diajarkan pada anak.

1. 3 kata sakti: tolong, maaf dan terima kasih

Mengajarkan sopan santun kepada anak Anda tidak boleh ketinggalan 3 kata sakti ini: tolong, maaf dan terima kasih. Anak harus dibiasakan dengan kata-kata tersebut dalam kehidupan sehari-hari.

Caranya, dengan memberikan contoh kepada mereka. Ucapkan terima kasih kepada orang yang sudah memberikan pertolongan atau sesuatu kepada Anda. Katakan tolong, jika Anda meminta bantuan kepada orang lain.

Ucapkan maaf, bila melakukan kesalahan. Semua bisa diajarkan dengan bermain peran bersama anak, atau saat Anda sedang berkomunikasi dengan pasangan Anda di depan si kecil.

2. Boleh menangis tapi pertimbangkan juga faktor usia anak, penyebabnya,

Apabila anak dilarang menangis, maka emosinya akan tertahan, dan ia dapat tumbuh dengan tertekan. Menurut psikolog Ine Indriani, sebelum orang tua melarang anak menangis, sebaiknya pertimbangkan juga faktor usia anak, penyebabnya, dan cara yang tepat untuk menghentikannya.

Anak perlu tumbuh dengan kemampuan untuk mengontrol emosinya dengan baik. Oleh karena itu, orang tua perlu memberikan kesempatan anaknya menangis untuk mengungkapkan emosinya.

3. Bermain ke dapur karena memasak bersama anak dapat membuat ikatan antara anak dan orang semakin erat

Aktivitas di dapur dapat mengenalkan si kecil dengan berbagai macam sayuran, buah, bumbu masak dan manfaatnya. Tidak hanya anak perempuan, anak laki-laki juga boleh, Bunda.

Menurut Esther Boylan Wolfson, praktisi tumbuh kembang anak usia dini asal AS, memasak bersama anak merupakan kegiatan yang sangat menyenangkan, dan ikatan antara anak dan orang tua pun semakin erat, meskipun suasana dapur akan menjadi kacau dan berantakan.

Sebagai orang tua, tentu Anda ingin anak tumbuh dan berkembang menjadi pribadi yang sukses dan bisa dibanggakan.

4. Ajarkan anak laki-laki Anda cara menghormati kaum perempuan sedini mungkin

Ajarkan anak laki-laki Anda cara menghormati kaum perempuan sedini mungkin, mulai dari nenek, ibu, bibi atau tante, kakak atau adik, sehingga ketika dewasa nanti, ia juga akan menghargai dan menghormati perempuan-perempuan lain dalam hidupnya, misalnya istri atau teman-temannya. Ini  14 Nasehat yang bisa ibu berikan untuk anak laki-lakinya.

Anda dapat memulai dengan mengajarkan ia berbicara sopan dan tidak menggunakan kekerasan fisik (ini dasar yang paling penting!). Tekankan bahwa meski anak Anda kuat, bukan berarti ia memiliki hak untuk melukai orang lain.

Untuk anak perempuan, perlu juga menghormati anak perempuan lainnya.  Begini cara mendidik anak perempuan.

5. Dengan bermain boneka, anak dapat mengembangkan imajinasi dan belajar berempati

Baik anak perempuan atau laki-laki dapat memperoleh manfaat baik dari bermain boneka. Dengan bermain boneka, si kecil dapat mengembangkan imajinasi, belajar berempati, mengasah keterampilan sosial dan mengeskpresikan perasaan kepada orang lain.

Pilihlah boneka yang berukuran sesuai dengan ukuran tubuh anak, agar mudah dimainkan. Anda juga dapat mengajak ia bermain peran, seperti menjadi guru, dokter, atau lainnya. Kreatiflah menciptakan peran dan cerita. Banyak sekali yang bisa dieksplorasi saat anak bermain boneka.

6. Ajakarkan Tata cara makan dan penggunaan peralatan makan yang tepat

Tidak ada kata terlalu dini untuk mengajarkan aturan yang digunakan saat makan, serta penggunaan peralatan makan yang tepat, kepada si kecil. Hal ini dapat membawa perubahan positif dalam perilaku anak Anda, dan membantu ia mengembangkan nilai-nilai moral.

Contohnya, ajarkan si kecil untuk tidak berbicara saat makanan masih ada di dalam mulut, dan menyisakan makanan. Ajak juga anak berdoa sebelum makan dimulai sebagai rasa syukur atas makanan yang telah tersaji.

7. Berpakaian rapi dan menyesuaikan dengan acaranya

Tentu saja, dibutuhkan kesabaran, konsitensi dan latihan dari Anda untuk mengajarkan si kecil hal ini. Anda bisa mengajarkan anak bahwa berpakaian bukan sekadar membalut tubuh dengan setelan, melainkan perlu disesuaikan juga dengan acara yang akan dihadiri dan cuaca yang saat itu.

Misalnya, anak harus tahu di mana dan pada situasi apa ia bisa menggunakan baju tidur, atau kalau ke sekolah, ia harus memakai seragam.

8. Ajarkan Berbicara dan bersikap sopan

Usia balita merupakan masa di mana anak menjadi peniru ulung, termasuk dalam hal kesopanan berbicara dan bersikap. Anda lah yang harus menjadi contoh bagi si kecil.

Usahakan Anda tidak berkata kasar kepada anak maupun siapa pun di lingkungan Anda. Tanamkan juga kosakata yang baik, dan jangan lupa ajarkan ia untuk tidak memotong pembicaraan orang lain. Latih dan ingatkanlah untuk belajar bergantian saat berbicara.

Sopan Santun Penting Dimiliki Anak, Pastikan 16 Cara Mendidik Anak Bersikap Sopan Santun Anda Ajakarkan padanya.

9. Kasih sayang terhadap sesama perlu ditanamkan sejak dini, salah satunya dengan memeluk

Mengajari kasih sayang terhadap sesama perlu ditanamkan sejak dini kepada anak. Salah satu caranya adalah dengan cara memeluk orang yang disayangi, seperti kakek, nenek, orang tua, kakak atau adik, maupun sanak saudara.

Namun perlu diingat dan diajarkan bahwa tidak semua orang bisa dipeluk. Sehingga si kecil pun jangan sembarangan memeluk orang yang tidak dikenal dekat.

Menurut Psikolog dan penulis buku The Miracle of Huge, Melly Puspita Sari bahwa memberikan pelukan pada anak minimal  8 kali sehari untuk memberikan energi sehingga anak bisa beraktivitas dan mengoptimalkan potensinya.

10. Tidak boleh kasar dan orangtua juga harus memberikan contoh perilaku yang tidak kasar

Sangat tidak nyaman melihat perilaku anak yang kasar sehingga menyebabkan anak lain mengalami kerugian, seperti menendang temannya hingga menangis.

Arahkan si kecil untuk mengendalikan emosinya  dan melepaskannya dengan cara yang positif. Ingat, Anda juga harus memberikan contoh perilaku yang tidak kasar.

Ketahui penyebab anak berkata kasar   dan cara mengajarinya agar tidak berkata kasar .

11. Mau menerima kekalahan, tekankan bahwa bermain bukan soal menang atau kalah

Saat bermain bersama teman-temannya, si kecil tiba-tiba menangis karena kalah dalam permainan. Tenangkan ia, dan secara perlahan, tekankan bahwa bermain bukan soal menang atau kalah.

Ajarkan anak untuk menghargai proses bukan hasil akhir. Dengan begitu, ia akan lebih mudah menerima kekalahan.

Menurut Dr. Darrell Burnett, psikolog klinis asal AS, “Ada tiga alasan anak-anak bermain, yaitu untuk bersenang-senang, belajar keterampilan dan menikmati banyak aktivitas. Menang justru berada urutan bawah.”

12. Bertanggung jawab, ajarkan anak harus bersedia menerima akibat dari apa yang telah kita perbuat.

Tidak perlu ragu mengajarkan anak bertanggung jawab. Tanggung jawab bisa diajarkan sedini mungkin.

Cara pertama adalah dengan memberikan pengertian kepada anak arti tanggung jawab. Tanggung jawab adalah sikap di mana kita harus bersedia menerima akibat dari apa yang telah kita perbuat.

Untuk buah hati Anda, mulailah dari hal-hal kecil, seperti usahakan ia membereskan mainan setelah selesai bermain, biasakan ia meletakkan piring dan gelas kotor yang ia gunakan. Hal ini bukan sesuatu yang instan memang, jadi bersabarlah dalam mengajari si kecil, ya.

13. Ajarkan keterbukaan, usia 2-3 tahun, anak sudah dapat diajarkan tentang keterbukaan

Bisa mulai dibiasakan sejak anak lancar berbicara dan bisa diajak berkomunikasi. Biasanya di usia 2-3 tahun, anak sudah dapat diajarkan tentang keterbukaan.

Seperti, tanyakan ia lebih setuju pergi berenang atau main sepeda, atau minta pendapatnya mengenai liburan keluarga yang akan Anda rencanakan.

Jika si kecil sudah lebih besar, saat ia pulang sekolah, tanyakan tentang harinya di kelas, apa yang ia suka dan tidak suka dari pelajarannya hari itu. Anak pun jadi terbiasa menceritakan apa yang ia hadapi sehari-hari.

14. Kebersihan agar anak bertindak seenaknya dan tidak mencintai kebersihan lingkungannya.

Memang tidak mudah mengajarkan tentang kebersihan kepada anak-anak, namun jika tidak ditanamkan sejak dini, maka si kecil akan bertindak seenaknya dan tidak mencintai kebersihan lingkungannya.

Anda dapat mulai dengan membiasakan ia merapikan tempat tidur setelah bangun, mandi 2 kali sehari, menggosok gigi setelah bangun dan sebelum tidur, membuang sampah pada tempatnya, cuci tangan sebelum makan, dan membantu orang tua membersihkan rumah di akhir pekan.

15. Penting percaya diri diajarkan sejak dini

Tahukah Anda bahwa dorongan dari orangtua akan membuat buah hati Anda tambah percaya diri sehingga semakin menonjol dan percaya diri di antara teman-temannya?

Untuk itu, sejak bayi bebaskan dirinya bereksplorasi sehingga ia bisa memuaskan keingintahuannya dan berkembang menjadi anak yang kreatif dan pintar. Tanamkan citra diri yang baik sejak belia. Buat ia merasa menjadi anak yang berharga dan dibanggakan oleh Anda dan ayahnya

Banyak orangtua yang memberikan label negatif pada anak, Stop memberi Label Negatif pada Anak karena Akan Berdampak Buruk Terhadap Rasa Percaya Dirinya dan Ini Cara Besarkan Anak Hebat dan Percaya Diri

Referensi:
http://sayangianak.com/15-hal-ini-penting-diajarkan-pada-anak-agar-anak-tumbuh-membanggakan-orangtuanya/

Artikel Terkait

Pelatihan Sistem Perlindungan Anak se-Jawa Barat Angkatan kedua Kegiatan dilaksanakan tanggal: 18 - 21 Oktober 2017 Tempat : Hotel Puri Khatulistiwa Peserta : 22 Kab/Kota dari Kab.Karawang, Kab.Purwakarta, kab.Majalengka, Kab.Indramayu, Kab.Cirebon, Kab.Bogor, Kab.Ciamis, Kab.Sukabumi...
Aher: Tunjangan Guru Akan Naik 100 Persen BANDUNG-Pada peringatan hari jadi ke-72 Provinsi Jawa Barat, ada kabar baik bagi kalangan pengajar atau guru yang berada di Jawa Barat. Pasalnya, Pemerintah Provinsi Jawa Barat berencana menaikkan Tunjangan Penghasi...
Praktek Perdagangan Manusia dan Permasalahannya Ditinjau dari Sosiologi Hukum Pendahuluan Dewasa ini kasus perdagangan manusia banyak diberitakan di media cetak maupun elektronik. Kebanyakan dari korbannya ialah perempuan dan anak-anak. Berbagai modus perekrutan korbannya pun beragam, mulai dari penaw...
3 Gaya Pola Asuh yang Diterapkan Orangtua Pola asuh yang berbeda antara suami dan istri terkadang berujung pada konflik. Namun lebih jauh lagi, ini bisa memunculkan kebingungan di benak anak mengenai apa yang harus ia perbuat, bagaimana sebaiknya ia bertindak, hingga...
Jokowi: Pendidikan Karakter Perlu Diperkuat BANDUNG – Presiden RI Joko Widodo menegaskan jika pendidikan karakter khususnya anak-anak sekolah harus diperkuat. Sehingga ia mengeluarkan Peraturan Pemerintah (PP) tentang pendidikan karakter belum lama ini. “K...

Leave a Reply

Your email address will not be published.