Melerai anak-anak yang sedang bertengkar bukan hal mudah. Para orangtua mungkin sadar bagaimana keadilan dan melindungi mereka sangat penting. Alih-alih ingin anak cepat diam, orangtua justru memarahi tanpa anak tahu apa kesalahannya.

Kepala penelitian dan pengembangan anak di di Focus on the Family, Koh dan Vicky Ho, mengungkap beberapa trik yang bisa dipraktikkan orangtua, seperti dimuat SmartParents, Selasa (6/9/2016) berikut ini:

1. Jangan tanya siapa yang memulainya atau melakukannya

Menyelesaikan pertengkaran tidak harus menyalahkan salah satu anak. Ho mendesak orangtua untuk menahan diri dari diskusi panjang “siapa yang memulai”.

Jika Anda takut bahwa pertengkaran mereka mungkin mengarah pada kekerasan fisik, maka berikan ruang pada anak-anak untuk mereka bicara. Jelaskan kekhawatiran Anda tentang pertengkaran kemudian masukkan aturan dan konsekuensi baru. Setelah anak-anak setuju, bila perlu tulis dan pajang aturan tersebut di kulkas atau dinding di ruang tamu. Dengan cara ini, anak-anak tidak lagi beralasan.

2. Cepat ambil akar masalah

Ho mengatakan, anak-anak berpikir dengan cara yang sama–mereka ingin jawaban dari pertanyaan dasar seperti: “siapa yang peduli aku?” atau “apakah yang saya pikirkan atau lakukan mereka (orangtua) peduli?”.

Dalam hal ini, orangtua harus mencoba untuk mengatur setiap anak untuk memastikan bahwa ia mendapat perhatian penuh Anda. Anda bisa melakukan kegiatan sederhana seperti pergi ke taman bermain atau membeli es krim. Ini hanya untuk menunjukkan kalau si Kecil merasa dicintai dan Anda peduli padanya.

Bersatu dengan pasangan

Anak-anak bertengkar. Foto: whatsupusana

3. Bersatu dengan pasangan

Ingat, hubungan anak-anak dipengaruhi oleh gaya asuh ibu dan ayah sehingga keduanya harus kompak mendidik anak.

Sayangnya, gaya asuh ibu dan suami kadang kurang kompak. Padahal anak-anak melihat semua perilaku orangtua mereka.

Ho menyarankan, orangtua dapat memeriksa bagaimana mereka berbicara dan berperilaku satu sama lain.

4. Gunakan kata-kata damai

Koh merekomendasikan orangtua untuk mengatakan hal-hal seperti “kalian berdua harus saling menyayangi dan mengurus satu sama lain” untuk menghindari bias tidak memuji satu anak dari yang lainnya. Sebaliknya, puji anak-anak ketika mereka menghabiskan waktu bersama atau sekadar berbagi barang-barang mereka.

5. Ajarkan anak-anak Anda bagaimana untuk menyelesaikan masalah

Ho mengatakan, jika Anda mendengar anak-anak berdebat, mendekatlah sehingga mereka tahu Anda mendengarkan. Katakan bahwa Anda akan memberi mereka beberapa menit untuk menyelesaikannya masalahnya sendiri. Orangtua boleh ikut campur bila anak tidak menunjukkan kemajuan atau justru mengarah pada kekerasan fisik.

“Ajarkan juga anak-anak untuk bernegosiasi di sekolah dan di lingkungan rumah untuk menemukan solusi dan adil. “Hindari menggunakan kata-kata kasar atau menghina ketika mereka memilah masalah. Jelaskan kepada anak-anak Anda bahwa kata-kata tersebut bisa menyakiti seseorang.”

Saat mereka bisa menyelesaikan masalah dan saling membantu, jangan lupa untuk memberikan anak pujian.

Sumber: liputan6.com

Artikel Terkait

Resolusi 2017: 5 Trik Agar Balita Tak Kecanduan Gadget Foto : ISTOCK Mari lebih kreatif mengajak anak bermain di luar. Usia balita adalah fase eksplorasi anak dengan lingkungan, lo. Jangan sampai disia-siakan. Fenomena anak dan gadget yang sulit dipisahkan memang bukan lagi...
Waspada, Kecanduan Video Game Bisa Mematikan! ThinkstockIlustrasi. Kecanduan video game adalah masalah yang sangat nyata bagi banyak orang. Menurut University of New Mexico, studi terbaru menunjukkan bahwa enam sampai 15 persen orang yang suka bermain game online, men...
Lima Kali WTP, Aher Ingin Terus Tingkatkan Kualitas Pelaporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Barat meraih penghargaan yang diberikan langsung Presiden RI Joko Widodo berkat prestasinya mempertahankan opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) lima tahun berturut-turut (Tahun Anggaran 2011-2015). Gu...
Anak Suka Membangkang dan Melawan? Anak Suka Membangkang dan Melawan? Bisa Jadi Tidak, Anak Sedang Mengetes dan Ingin Mengetahui Apa yang Diinginkan Orangtuanya Masa kanak-kanak adalah salah satu masa untuk belajar dan mengenal hal-hal yang terjadi di sekit...

Leave a Reply

Your email address will not be published.